Wednesday, July 17, 2013

“I’m not a Bridezilla :p” Part 3



Note. Read The Part 1 (Wedding Theme and Venue) here , Part 2 (Pelaminan+Dekor, Upacara Adat, MC & Hiburan) here  


Invitation

Masalah desain undangan memang sangat merepresentasikan taste dari calon pengantin banget. Berdasarkan pengamatan saya rata-rata orang pengen desain yang simple karena alasan harga plus buat apa juga bikin undangan yang rumit toh akhirnya bakal dibuang juga. Tapiii…bisa dipastikan setelah liat-liat contoh undangan di vendor akhirnya bakal milih desain yang ga simple-simpel amat haha… Saya hunting undangan lebih awal dari orang lain pada umumnya karena saya berpikir lebih cepat lebih baik, dan merasa bakal sibuk wara-wiri Bandung-Jakarta untuk persiapan visa. 

Di internet sekarang ini banyak template undangan elektronik dan integrated sama suatu aplikasi persiapan pernikahan (ngitung budget, list vendor, dll). Jadi mungkin ada ya pasangan yang tidak buat undangan fisik tapi menyebar undangannya lewat e-mail dan blog yang bisa diakses para kerabat. Beberapa template undangan online seperti ini :
 Keren-keren bukan?

Buat pernikahan saya engga ada blog atau web khusus yang kita buat. Saya buat undangan fisik untuk didistribusikan. Untuk relasi yang jaraknya jauh, ada yang mau saya kirim lewat pos atau file undangan saya upload di Facebook dan mereka saya undang lewat fasilitas Event hehe… Lumayan suka iseng browsing di internet dan nemu macem-macem bentuk kartu undangan yang unik (tapi bukan untuk diterapkan di pernikahanku hehe...). Kayak gini nih :

 SIM! Surat Ijin Menikah

 Apakah undangan ini benar-benar diisi coklat sungguhan? Resepnya patut ditiru.

 Sepasang sejoli dalam sepasang sendal jepit.

 Mengingatkan permainan semasa kanak-kanak. Pengen undangan kayak gini tapi harganya bikin il-fil heuheu... Isi slide-nya adalah detail pernikahan. Ekslusif, unik, lucu...

Saya hunting vendor undangan di Jalan Pagarsih Bandung yang katanya terkenal murce. Ga pake keliling sih, waktu itu pas hari libur nasional jadi malah banyak yang tutup. Dan ini kesalahan saya. Seharusnya meluangkan waktu lebih banyak dengan membandingkan antara sekian banyak vendor-vendor undangan. Saya kebetulan aja liat vendor undangan yang satu ini rame oleh para pekerja lepas yang lagi menyelesaikan orderan di pasar Pagarsih. Mereka punya banyak template desain undangan. Kesan pertama memang ok, crew-nya baik-baik dan liat contoh-contoh model undangan yang mereka punya bagus-bagus. Jadi saya langsung yakin aja pake vendor ini. Sayang banget setelah deal dan proses berjalan, vendor ini memberi saya pengalaman kurang nyaman seperti :

  • Contoh-contoh yang ada kurang ditata rapi dan spot area komputer setting buat klien kurang nyaman
  • Pengerjaan dummy undangan saya molor 4 hari dari yang dijanjikan, cara kerja crew-nya free style kurang terorganisir tapi harga emang murce dibanding bikin di tempat lain. Saking free style-nya dummy pertama saya entah di mana padahal kan dummy itu buat bahan mereka untuk merevisi undangan saya. Duh, gatel pengen benerin manajemen usahanya hehe…
  • Mereka itu mengiyakan semua permintaan saya tapi pada prakteknya bisa lain.  Dan perubahan itu engga dikonfirmasi dulu ke saya langsung main cetak aja. Buat apa nomor hape saya diminta kalau begitu?
  • Waktu saya minta warna di amplop coklatnya lebih gelap lagi mereka bilang ga ada, padahal di awal si owner bilang warna apa pun ada. Jenis kertasnya juga ga banyak, karena kalau di pameran saya lihat macam-macam jenis kertas.
  • Susah banget dihubungi. Ketika saya mau telepon untuk request perbaikan salah huruf di redaksi undangan, nomor hape yang tertera di kartu nama tidak aktif. Sebaiknya sih mereka pasanga telepon di kantor deh, atau hape-nya selalu ready untuk klien setidaknya. Mungkin mereka punya ya tapi tidak diinformasikan ke saya.
Saya ga bermaksud menjatuhkan. Itu sifatnya sebagai masukan supaya ke depannya mereka lebih baik lagi dalam hal pelayanan dan kualitas. Soal harga, saya cuma liat harga undangan di pameran wedding (dan saya ke pameran wedding setelah deal dengan vendor undangan). Kali yang di pameran harganya ga semurah di Pagarsih karena service-nya juga oke ya dan bisa provide lebih banyak jenis kertas dan warna. Di vendor ini kalo mau desain sendiri tinggal cetak di sana juga boleh. Atau mereka yang buat settingan undangan sesuai request kita juga bisa. 

Kita harus sangat detail dalam mengkomunikasikan keinginan kita dan proaktif juga nanya ini itu. Untuk undangan saya ga mau yang macem-macem dan mahal. Dengan budget ga banyak ya jatohnya juga simple aja bentuknya, yang penting warnanya sesuai dengan wedding color theme. Toh, orang ga nyimpen lama-lama ntar juga akhirnya dibuang. Trus pengen juga di undangannya ada puisi dari Sayyid Qutb ketika ia jatuh cinta. Bagus banget puisinya tapi liat-liat space undangannya ga mencukupi ya ga jadi deh. Yang kepikiran pertama sih nuansanya putih atau krem kayak gini :

 Gayanya elegan semua

Pada pertemuan pertama saya sudah menentukan model undangan seperti gimana, cuma model selembar aja dimasukkan ke amplop. Rencana awal redaksi dibuat dalam 2 bahasa : Indonesia dan Inggris karena mau dikirim buat keluarga si calon juga tapi ga jadi karena masalah space juga. Di pertemuan kedua ditentukan pastinya bentuk undangan seperti apa. Desain undangan yang saya mau malah saya rombak total karena liat foto  di FB  ada temen posting pict undangan yang kece, simple tapi elegan dan…aah pokonya saya langsung suka banget deh. Agak ngbajak alias copas model deh jadinya hehe… pokonya saya minta si vendor bikin yang kayak gitu tapi ada sedikit penyesuaian dari saya. Dummy pertama masih ada beberapa revisi dari saya, dummy kedua sudah lumayan ok untuk naik cetak. Buat undangan di sini udah termasuk kartu ucapan terima kasih. Saya request kartu penukaran souvenir pun mereka ga nagih charge tambahan. 


Contoh-contoh kartu undangan

Awalnya desain ini yang saya pilih...model satu lembar aja, simpel...

Akhirnya malah kepincut sama model ini...

Tanggal 8 Juli undangan saya jadi dan diantar ke rumah. Setelah saya cek masih aja ada yang bikin saya ga puas. Warna bagian dalam yang kurang sesuai ga sesuai keinginan saya padahal warna dummy udah lumayan bagus, potongan kertas kurang rapi, pita ga dibentuk ujungnya, ukuran plastik sebagian kebesaran, cetakan ada yang cacat-cacat sedikit…detailnya ga bagus banget. Hhhh tapi saya no komen sama crew-nya, udah capek… Above all, saya masih percaya di suatu tempat di Jalan Pagarsih ada vendor undangan yang bisa kasih harga affordable dengan layanan dan kualitas yang lebih baik. O ya, untuk compliment vendor kasih bonus stiker label nama sebanyak 30 lembar ato 270 biji stiker.



Final result....warna amplop dan warna kartu undangan bagian dalam gradasi coklatnya beda...di foto tampak sama...

Selain kartu undangan buat resepsi, saya juga sekalian buat Buku Pengajian Menjelang Pernikahan di vendor ini plus undangan pengajiannya. Warnanya yang matching sama kartu undangan. Undangan pengajian cuma kertas A4 biasa aja tapi warnanya krem muda dan ada semacam banner-nya di atas. Tapi setelah ditung-itung surat undangan pengajian jatuhnya mahal ya, jadi saya buat sendiri aja trus difotokopi di atas kertas concorde warna krem. Banner saya cari di internet dan hasil bikinan sendiri ga kalah sama si tukang setting undangan haha… Jadi saya cuma order buku pengajiannya aja dan teuteuupp  bikin kecewa karena desain bagian dalam buku pengajian ga sesuai dengan yang saya pesan. Alasannya desain yang saya pengen blanko-nya habis. Ya saya sih ga apa-apa kalo dikonfirm dulu biar bisa milih desain lain, telepon dulu kek sms kek, ga main langsung cetak aja. Hmm…

 Penampakan undangan dan buku pengajian menjelang pernikahan. Surat-nya saya lipat tiga dan rencananya diikat sama pita dengan buku-nya sebelum didistribusikan ke tetangga.

Tanggal-nya masih relatif lumayan lama. Doakan semoga semua berjalan lancar yaa... Next posting bahas apa ya? Attire alias kebaya, souvenir, catering...whoo masih banyak urusan nih. Masih belum beres juga sih hihi...

Images sources :
https://www.weddinghouse.com.au/wedding-blog/4-different-ways-to-write-your-wedding-invites
 

10 comments:

  1. mba, mau nanya dong. ini undangannya lucu banget. hard cover atau soft cover yaa? mba pesan berapa, dikasih harga berapa? Heheh. Aku jg lagi nyari desain undangan yg ciamik nih ^^

    ReplyDelete
  2. hard cover say...kertas amplopnya juga lumayan tebel. Cuma pesen 300 pcs, harga per pcs-nya rp. 8.000 kalo pesen lebih banyak dikasih lebih murah lagi... Bandingin harga di vendor lain di pameran yang tipe kayak gini biasanya di atas Rp. 10.000.

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf sblmnya kl blh tau nama dan alamat vendornya ??? aku suka sama model undangannya ... makasih ya , saya tunggu bls-an nya

      Delete
    2. Maaf sdh agak lupa nama vendor dan alamat lengkapnya krn catatan2 pernikahannya ga dibawa pindahan, yg pasti di jl. pagarsih

      Delete
  3. mba... yang ada brokat putihnya itu berapa? klo mau pesen dimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang mana ya? kalo di undanganku gada brokatnya cuma terbuat dr karton + pita aja, pesen di jl. pagarsih

      Delete
    2. Mbak saya minta kontak untuk undangannya dong ,no telp atau pin bb ,tolong balas ya mbak di email saya ranilextisya@gmail.com

      Delete
    3. Maaf mba sdh tidak simpan informasi kontak vendor undangan tsb. Mungkin bisa jalan-jalan ke Pagarsih untuk lihat2 vendor di sana ...

      Delete
  4. Mba, maaf jadi nyasar ke blognya mba nih. mau ijin numpang promosi :D
    mungkin ada teman2 pengunjung blog www.deetwilight.blogspot.com ada yang butuh undangan. bisa diliat di alamat blog www.warnamediakreasindo.wordpress.com

    terimakasih :)

    ReplyDelete
  5. ikut prihatin baca ceritanya ya, ijin berbagi info ya sist,sekelumit proses pembuatan undangan.
    ada banyak faktor yg biasanya terjadi di pembuatan undangan, biasanya yg paling sering kami alami adalah kesulitan persamaan warna mencapai 100%, karna kemampuan mesin cetak dan operator mesin dan lain sebagainya. tapi itu bukan jadi masalah yg fital sih biasanya. karna warna yg di hasilkan HARUSNYA tidak nyimpang jauh dari yg diliat di monitor kompi, dan beda merek juga beda persfektif ex: mac & lenovo jelas beda:).penurunan warna juga bisa terjadi ketika menggunakan laminasi doff, biasanya kami naikkan tingkat percetase warnanya, dan untuk approval, kami seperti jg kebanyakan vendor undangan lain menggunakan digital printing,dengan bahan/kertas yg sama..hanya untuk revisi layout text & warna. tanpa foil & emboss ( karna belum fix ), untuk hard cover kami menggunakan double tape,bukan lem..untuk menghindari bubble di permukaan kertas. sebelum final/approval, klient kami ajak untuk mengulang dan mengulang lagi isi redaksi dan layout undangan dan lain sebagainya. untuk menghindari kesalahan penulisan isi redaksi yg bisa FATAL.
    untuk menjaga nama baik itu memang sulit sebagai vendor, tapi itu WAJIB, apalagi ini menyangkut tanggung jawab profesional. semoga itu bisa menjadi pembelajaran ya buat kita semua, saya di sini sekalian mau berbagi info nih sist :) kami adalah vendor kartu undangan di Bandung, berdiri dari 2008, untuk pembuatan custom wedding cards bisa kunjungi blog aku ya,di situ ada banyak info yg di butuhkan. buat para capeng,
    semoga infonya bermanfaat ya,seperti isi blog ini.
    happy hunting & have a lovely wedding day
    regards
    www.uniquecardwedding.co.id

    ReplyDelete