Wednesday, July 10, 2013

“I’m not a Bridezilla :p” Part 1



Note. Sebelum baca isi blog-nya I want to say Happy Ramadhan Mubarak all! Kebetulan posting pas hari pertama Ramadhan. Semoga amal ibadah kita selama bulan Ramadhan diterima oleh Allah SWT dan menjadi pribadi yang lebih baik lagi :)

I’m not a bridezilla…really… Padahal saya cuma waktu menyiapkan acara pernikahan hanya 6 bulan setelah lamaran dan ngerjainnya sendiri, maksudnya ga ditemenin si calon suami karena tinggal di beda negara. Eh, tapi dia sangat supportif walaupun jauh. Enam bulan cukup sih padahal kalo saya baca di blog-blog tentang wedding preps persiapannya bisa setahun. Tapi emang kalo semakin lama hasilnya bakal mateng banget karena di tengah jalan biasanya suka ada perubahan ini-itu, kalo persiapannya lama kan proses memilih segala sesuatunya juga bisa lebih baik. Saya mengerjakannya santai aja. Ga pake ribet dan panik (iya gituuu…?). Saya malah lebih stress mikirin  ngurus dokumen pernikahan antar dua kewarganegaraan  dan tes bahasa dan kemasyarakatan di Kedutaan Belanda untuk urusan visa ku, karena setelah menikah kan rencananya ikut suami tinggal di sana. Eh, ada kali dikit unsur bridezilla-nya ya hehe… 

                                                                   Alhamdulillah, surat ijin menikah dari Kedubes Belanda sudah terbit :)

Hal yang pertama saya cari adalah wedding venue dan menjelang 3-4 bulan hari pernikahan saya sudah lumayan mulai membereskan urusan elemen-elemen yang diperlukan dalam suatu pernikahan (di Indonesia). Target sih 2 minggu sebelum hari-H semua sudah beres, jadi kalau masih ada yang dirasa kurang masih bisa diusahakan dipenuhi yang kurangnya. Karena calon suami dan keluarganya akan datang ke Indonesia sekitar seminggu sebelum hari-H, di minggu itu akan diisi dengan foto pre-wedding dan fitting baju dan membereskan penyerahan dokumen visa bang bule buat persyaratan ke kepolisian dan KUA. 

Semua saya catat dalam sebuah buku Wedding Notes : buat reminder check-list, budgeting, detail elemen pernikahan, informasi para vendor dan pastinya bisa buat kenangan di masa mendatang donk. Ahemm… O ya karena saya ada tante yang profesinya perias pengantin dan tetek bengek pesta pernikahan yah so pasti yang mendominasi vendor di nikahan saya ya si tante ini hehe….moga lantjar jaya…

 My Wedding Notes

Sebelum pernikahan, saya tidak mengadakan acara siraman. Hanya pengajian ibu-ibu di sekitar tempat tinggal seminggu sebelum hari-H, yang Islami saja. Kalau ada siraman, saya harus berbasah-basah di teras rumah, pake kemben dan melepas hijab. Err…emang sih udah ada yang siraman tapi tetep pake jilbab model daleman ninja gitu. Tapi ya sudah lah kan siraman juga tidak ada dalam agama, tidak diwajibkan. Nah, ini beberapa hal yang sudah saya siapkan menjelang 3 bulan nikahan (part 1 dulu ya ngebahas Color Theme dan Venue soalnya ini yang pertama saya dapet… lainnya sebagian sudah ada di tangan, sebagian sudah diorder tinggal eksekusi di hari H) :


Wedding Color Theme 

Ga ngefans sama warna-warna genjreng. Saya dari sejak dahulu kala ngefans sama warna coklat, sebagian besar baju saya warna coklat. Untuk wedding theme so pasti ada nuansa coklatnya, trus dipadukan dengan warna krem dan gold supaya ada blink-blinknya dikit kan namanya juga resepsi pernikahan. Tadinya pengen coklat dan putih tapi kalau sama putih jadinya pucat kata si tante. Untuk busana akad, naah… ini baru temanya broken white dengan aksen…sedikit coklat lagi :) Sebenernya kalo semua nuansa coklat bakal boring juga jadi saya ingin ada sedikit warna lain di busana pengantin, dan seragam keluarga buat paman/bibi/uwa dibebasin mau warna apa terserah ga mesti nuansa coklat.


Wedding Venue 

Wedding venue untuk resepsi nikahan di deket-deket rumah saya di Padalarang ga banyak. Cuma ada 4 pilihan : rumah sendiri, Bale Pare Convention Hall, Gedung Pusdikter dan Hotel Mason Pine. Akadnya di masjid yang saya kagumi  dari dulu yaitu Masjid Al-Irsyad Kota Baru Parahyangan. Gedung Pusdikter out of list karena tempatnya terlalu biasa (masalah selera ini hehe…) dan jaraknya yang paling jauh, di rumah juga ga memungkinkan karena kata si calon mending cari tempat yang lebih besar aja, dan ini juga kan hari special jadi cari tempat yang bagus katanya (padahal bisa ngirit banyak lo bang…). Pilihannya tinggal Bale Pare dan Hotel Mason Pine yang udah kebayang aja budget yang harus disiapin bakal membengkak  huhu..

 Gedung Pusdikter lokasinya antara Cimahi - Padalarang. Dari rumah saya lumayan lah jaraknya dan kurang sreg aja kali ya...hehe...

Setelah survey dan tanya-tanya sama manajemen Bale Pare ternyata venue tidak bisa digunakan saat tanggal pernikahan saya, karena masih harus beres-beres acara di minggu sebelumnya. Lah, emang beres-beres itu butuh waktu seminggu ya? Pokoknya manajemen Bale Pare ga bisa jamin venue bakal rapih gitu deh. Yasud lah kalo ga ada jaminan, ga jadi deh. Btw, sewa venue di Bale Pare Convention Hall ini Rp. 10.000.000 (gedung tok ga ada fasilitas tambahan lain) dengan waktu resepsi standar jam 11.00-14.00 setelah itu dikasih waktu buat beres-beres. Semalam sebelum acara kita bebas untuk datang ke venue untuk persiapan dekorasi dan sebagainya. Gedungnya polos, luasnya ya lumayan lah plus ada balkon di dalam tapi kalo pestanya besar dengan menyebar undangan di atas 500 sepertinya bakal ga muat deh.  Butuh budget lumayan buat dekorasi dan kayaknya bakal butuh tenda tambahan di samping gedung buat nampung catering dan kursi-kursi. Parkirannya luas dan suasana sekitarnya bagus dan rapi, banyak pohon juga.

                                                 Bale Pare Convention Hall, KBP (my best alternative but full schedule during my wedding date)

So cuma ada tinggal satu pilihan nih : ruang Ballroom di Hotel Mason Pine, Kota Baru Parahyangan Padalarang. Ini artinya saya udah ga perlu keliling survey buat cari catering. Karena nikah di hotel itu makanan harus dari hotelnya. Jadi mereka kasih tempat gratis tapi kita harus beli makanan dari mereka…yey… Dan harga makanannya yaa…relatif mahal ya maklum harga hotel. Bikin budget berantakan. Padahal udah ngincer beberapa vendor catering seandainya dapet venue di Bale Pare. Menurut saya The Ballroom Mason Pine itu almost perfect, semua kelebihan ada di sini, kekurangannya cuma satu : HARGA. Mahal bin bikin dompet bolong. Jadi harga yang harus dibayar mengikuti berapa pax yang kita order. Tapi mahal itu kalau dibandingkannya sama gedung pernikahan biasa, kalau dibandingkan secara apple-to-apple dengan hotel lain Mason Pine harganya malah lebih murah dengan semua fasilitas yang dia bisa kasih. Hotel lain di kota Bandung saya liat kasih harga untuk 300 pax di atas 45 jutaan padahal hotelnya kecil dan di bawah bintang-4 (asumsi harga blom naik akibat perubahan harga BBM), tapi emang di pusat kota Bandung sih bukan di pinggir kota kayak Mason Pine. Pilihan terbaik buat saya tetep Mason Pine karena deket rumah hehe… 

Penampakan luar The Ballroom Mason Pine

Foyer, bisa dijadikan tempat untuk ruang penerima tamu atau sebagian area makan tamu

Ini bagian dalam alias ballroom-nya...

Mason Pine juga kasih beberapa compliments kalo ambil wedding di sini, misalnya one night stay di bridal suite with breakfast, one night stay di 2 deluxe rooms with breakfast (satu kamar bakal dipake si tante n friends sebagai penata rias dan asisten), Javanese spa buat 2 orang, one bottle of sparkling juice (ini apa ya? ga bakal ada acara toast di nikahanku pastinya), VIP turn down service dan ada special rate for family or invited guests. Tapi fasilitas sound system-nya minim jadi harus ditambah. Secara keseluruhan ballroom-nya luxurious, spaceful, parkiran luas, asri…pokoknya tempatnya premium. Ga nyangka bisa ngadain acara nikah di sini, biasanya cuma lewat doang hehe… Tidak ada batasan pemakaian jam gedung, disesuaikan sama keinginan penyelenggara. Mau seharian juga silahkan, lay out bebas… Hotel bisa mengikuti hal-hal yang kita mau, moga terus begitu sampe ke Hari-H nya ya... Ballroom Mason Pine dibagi jadi 3 bagian. Untuk 300 pax kita cuma dapat satu bagian, tapi kalau order minimal 400 pax hotel kasih kita 2 bagian. So spaceful…jadi bisa naro kursi banyak, ga ada lagi tamu yang susah nyari kursi pas mau makan.


 
Mason Pine Hotel yang asri

Sad news-nya karena perubahan hari ini, jadi ga bisa melaksanakan akad nikah di Masjid Al-Irsyad. Pihak masjid sudah konfirm ok untuk penggunaan hari Sabtu tapi kalau Minggu mereka ga bisa jamin masjid akan dapat digunakan untuk akad nikah. Hari Minggu itu sudah di-booked sama forum pengajian warga Kota Baru Parahyangan. Mungkin ada jam kosong tapi DKM ga bisa kasih jaminan juga. Bisa aja sepi tapi bisa juga suasananya ramai… Sad sad sad :( Nikah di masjid ini udah keinginan sejak dulu. Akhirnya kami sepakat akad nikah bertempat di ballroom hotel juga, Kalau memungkinkan beres resepsi kita foto-foto di sekitar masjid. Positifnya ga usah ada perjalanan dari masjid ke tempat resepsi. Lebih simple karena satu lokasi. Btw, fee untuk Masjid Al-Irsyad Rp. 1.000.000 dan pas hari-H kasih tips aja buat petugas kebersihannya. Kalo mau pesen snack buat acara akad juga bisa ko ke staf di sini.

 Hiks...ga jadi akad nikah di sini....tapi foto-foto setelah resepsi akan diusahakan ambil lokasi di sini...

Btw, ini cuma intermezzo aja ya, kalo ga di Padalarang saya paling cari gedung di wilayah Cimahi. Di sana banyak gedung yang bisa disewa, jadi bisa lebih memilih ga seperti di Padalarang yang terbatas banget. Tapi gedung di Cimahi yang saya suka cuma tiga : The Historisch, Gedung Vidya Chandra dan Cimahi Convention Hall. Ini penampakan dari ketiga gedung itu : 

Bangunan warisan jaman Belanda. Generasi saya taunya dulu gedung ini bernama Gedung Sudirman, waktu perpisahan SMP di sini lo. Sekarang gedungnya dipugar dan ditata jadi lebih keren buat acara pernikahan, cuma lokasinya deket rel kereta api jadi agak macet dan bising :)

Ini juga keren katanya sih paling mahal se-Cimahi (ouch...). Lokasinya sayang ga didukung lingkungan sekitar yang kurang bagus dan ga begitu strategis juga sih...

Cimahi Convention Hall deket Gedung Pemkot Cimahi

 Next, kita bahas topik lain lagi seputar persiapan pernikahan-ku yaa..

Images sources :


The Historisch :
http://kota-cimahi.blogspot.com/2012/10/kota-cimahi.html
Gd. Vidya Chandra : 
Cimahi Convention Center :



11 comments:

  1. wah lagi blog walkin ada info yang menarik nih,, dan sangat penasaran apa isi di balik wedding note ny :p hehehe....
    kebetulan saya juga ada rencana untuk melangsungkan pernikahan di daerah cimahi, tapi berhub bukan org sana jadi ga tau apa2 T.T dan mencari info gedung/vendo via internet di cimahi lebih sulit dr pd d jakarta ternyata,,huhu...

    kalo ada list vendor sama harga nya mau nyontek dongg :P heheheh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalo di cimahi harus sempetin waktu buat survey, satu hari aja sempetin. coba liat2 ke 3 gedung di cimahi di atas...yang paling oke kayaknya cimahi convention center deh...

      Delete
    2. iyap, kmrn juga ud berfikir untuk langsung survei, soalnya info di internet minim,, tapi ternyata sabtu,minggu, dan tanggal merah libur,, kmrn akhir ny cuma dikasih liat ruangan vidya chandra sama tukang parkirnya yg pegang kunci.. sedangkan kita berdua kerja di jkt.. lg bingung cari waktu ny, kalo cuti d hari kerja sayang, krn nanti banyak acara lagi yang hrs ambil cuti,,
      cari info pricelist gedung cimahi kira2 dimana ya?

      Delete
    3. info price list gedung coba aja tanya ke salah satu vendor wed misal penata riasnya. Sy ga punya infonya sih soalnya fokus cari gedung di padalarang aja :)

      Delete
  2. mbak, sewa gedung di pusdikter itu berapa yah?
    saya rencananya pengen sewa di situ .xixixixi .
    soalnya saya org deket situ .saya di cilame . :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ga tau karena waktu itu kurang minat jadi ga sempet nanya2 harga di pusdikter :)

      Delete
  3. mbak kalo Masjid Al-Irsyad, hanya bisa dipakai untuk akad nikah saja ya? kalo disewa untuk resepsi disitu juga bisa ngga ya ?

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Haloo mba.. ada contact yg bisa dihubungi ga? Saya ingin nanya nanya tentang mason pine kotabaru parahyangan dan masjid al-irsyad. Trimakasih šŸ˜Š

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah langsung hubungi pihak hotel dan masjid-nya aja mbaa...maaf ga bisa bantu untuk nomor kontak, bisa cek di websitenya mason pine kali yaa...

      Delete